Pengalaman Mengikuti Seleksi Beasiswa Unggulan

Kuliah pascasarjana memang butuh modal yang besar. Sumber dana tambahan seperti Beasiswa Unggulan dari Kemdikbud pun menjadi salah satu incaran para mahasiswa.

Pengalaman Mengikuti Seleksi Beasiswa Unggulan
Pengalaman Mengikuti Seleksi Beasiswa Unggulan

Salah satu alasan saya untuk melanjutkan kuliah di jenjang pascasarjana adalah karena adanya tawaran beasiswa untuk saya. Institut Teknologi Bandung sebagai penyelenggara pendidikan, membuat program kelas khusus di jurusan Magister Desain untuk penerima Beasiswa Unggulan, yang mengusung tema media digital. Saya merasa sangat beruntung bisa menjadi mahasiswa di kelas ini. 😊

Selain mengikuti seleksi pascasarjana di ITB, saya juga wajib mengikuti seleksi program Beasiswa Unggulan. Dikutip dari laman resminya, program Beasiswa Unggulan yang disediakan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ditujukan untuk mendukung upaya peningkatan kualitas sumberdaya manusia Indonesia melalui penyediaan bantuan pendidikan dan pelatihan baik melalui jalur gelar maupun non gelar. πŸŽ“

Bedasarkan info dari dosen-dosen saya, ITB sudah lama memiliki program kelas khusus untuk mahasiswa penerima Beasiswa Unggulan (BU) di jurusan Magister Desain. Beberapa dosen yang mengajar di kampus saya dulu adalah alumni dari kelas khusus BU ini. Katanya, di kelas ini mahasiswanya merupakan mahasiswa pilihan, yang akan belajar dan berkarya di bidang media digital. πŸ’»

Saya dan teman saya (Irfan), direkomendasikan langsung oleh Kaprodi DKV kami, untuk mendaftar ke kelas khusus di Magister Desain ITB ini. Kami berdua pun mengikuti proses seleksi masuk ITB dan seleksi penerimaan Beasiswa Unggulan. Proses seleksi keduanya berjalan beriringan, dan kami harus lulus di kedua seleksi tersebut agar bisa kuliah di kelas khusus itu. Perjuangan kami pun dimulai~ 🏁


Proses Pendaftaran Beasiswa Unggulan

Alur seleksi Beasiswa Unggulan
Alur seleksi Beasiswa Unggulan [sumber: beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id]

Sebenarnya, program Basiswa Unggulan dibagi lagi menjadi 3 jenis, yaitu Beasiswa Unggulan Masyarakat Berprestasi, Beasiswa Unggulan 3T (untuk yang berasal dari daerah 3T), dan Beasiswa Pegawai Kemendikbud. Nah, untuk program kelas khususnya Magister Desain ITB ini, penyelenggaranya meminta saya untuk mendaftar di program Beasiswa Unggulan Masyarakat Berprestasi. ✍🏻

Sesuai dengan namanya, untuk bisa mendaftar di program beasiswa yang satu ini, saya sangat diwajibkan untuk memiliki prestasi. Tidak perlu banyak, yang penting punya prestasi. Syukurlah, selama saya kuliah di jenjang sarjana kemarin, saya sering mengikuti sejumlah kompetisi (seperti lomba maskot Surabaya), dan menerbitkan beberapa karya di Penerbit Mizan (karena menjadi penulis dan komikus lepas di sana). πŸ†

Program beasiswa ini bisa diikuti oleh mahasiswa jenjang S1, S2 dan S3 yang sudah memiliki surat diterima di perguruan tinggi atau sudah melaksanakan kuliah maksimal selama 2 semester. Di tahun 2018 lalu, Beasiswa Unggulan memberikan prioritas di berbagai bidang keilmuan tertentu sesuai dengan NAWACITA. Syukurlah bidang keilmuan saya (industri kreatif) termasuk dalam prioritas tersebut. πŸ˜„

Dikutip dari laman resminya, syarat pendaftaran untuk mahasiswa baru jenjang S2 adalah sebagai berikut:

  1. Maksimal 32 Tahun
  2. Memiliki surat keterangan lulus di perguruan tinggi yang terakreditasi minimal B
  3. IPK S1 minimal 3.25 pada pada skala 4.00 baik mahasiswa baru maupun on-going
  4. Skor TOEFL ITP minimal 500/IBT 61, atau skor IELTS minimal 5.5
  5. Memiliki prestasi minimal tingkat kabupaten yang diselenggarakan oleh pemerintah dan/atau masyarakat, sertifikat berlaku maksimal 3 (tiga) tahun terakhir
  6. Peraih juara peringkat 5 besar

Sementara kelengkapan berkas beasiswa lainnya yang wajib dipersiapkan antara lain sebagai berikut:

  1. Kartu Tanda Penduduk (KTP)
  2. LoA Unconditional
  3. ljazah dan transkrip nilai terakhir
  4. Sertifikat TOEFL/IELTS
  5. Proposal rencana studi (rencana perkuliahan dan sks per-semester yang akan ditempuh hingga selesai studi, topik apa yang akan ditulis dalam skripsi/tesis/disertasi, deskripsikan aktivitas di luar perkuliahan yang akan dilakukan selama studi dan bagaimana implementasi hasil studi di masyarakat)
  6. Surat rekomendasi dari civitas akademik atau institusi terkait
  7. Surat pernyataan tidak sedang menerima beasiswa sejenis dari sumber lain
  8. Sertifikat prestasi minimal tingkat kabupaten
  9. Essay menggunakan Bahasa Indonesia dengan judul: “Aku Generasi Unggul Kebanggaan Bangsa Indonesia” ditulis sebanyak 3-5 halaman pada kertas A4 dengan format huruf Times New Roman ukuran huruf 12 dengan spasi 1.5 lines

Semua berkas tersebut diunggah di laman pendaftaran resmi Beasiswa Unggulan. Cukup buat akun menggunakan alamat surel, dan mulai mengunggah semua berkasnya. Jangan sampai ada yang terlewat dan salah unggah ya! ⚠ Kalau sudah merasa yakin, tinggal klik tombol “Submit” untuk menyelesaikan proses pendaftaran ini. Setelah itu, yang bisa saya lakukan adalah pasrah dan berdoa. πŸ™πŸ»


Proses Seleksi Beasiswa Unggulan

Suasana saat verifikasi berkas Beasiswa Unggulan
Suasana saat verifikasi berkas Beasiswa Unggulan

Seleksi Beasiswa Unggulan dibagi ke dalam 2 tahap. Setelah selesai submit pendaftaran pada 28 Juli 2018, beberapa bulan kemudian datanglah surel yang ditunggu-tunggu~ πŸ“§ Tanggal 7 Agustus 2018, saya dinyatakan lulus seleksi tahap pertama, yaitu seleksi administrasi! πŸŽ‰ Lalu saya diminta untuk melengkapi berkas tambahan dan bersiap untuk mengikuti seleksi tahap 2, yaitu tes wawancara! 😱

Tes wawancara ini wajib untuk diikuti, karena kalau tidak hadir (atau hadir di luar waktu yang ditentukan) bisa dinyatakan gugur! 😱 Berkas-berkas yang perlu disiapkan untuk tes wawancara antara lain adalah:

  1. Melengkapi form Kelengkapan Rincian Biaya di akun peserta,
  2. Membawa form Verifikasi yang diunduh di akun peserta dan membawa 2 lembar materai Rp. 6000,-
  3. Membawa seluruh berkas/dokumen asli yang diunggah.
  4. Membawa rincian biaya kuliah resmi dari Perguruan Tinggi.
  5. Copy pembayaran biaya kuliah semester 1 (bagi yang sudah membayar semester 1).

Setiap peserta seleksi mendapat tempat tes wawancara berbeda-beda, dan kadang tempatnya berdekatan dengan domisili atau kampus yang dituju. Syukurlah saya dapat tempat seleksi di Universitas Komputer Indonesia di Bandung, yang jaraknya lumayan dekat dari ITB. πŸ—Ί Untuk waktu wawancaranya sendiri dimulai dari pukul 08:00 hingga 13:00. Biar tidak terlambat, saya harus berangkat pagi-pagi sekali dari kosan~ 🏍

Semalam sebelum hari wawancara, saya meminta doa restu ke orang tua dan adik-adik saya. Tidak lupa memasukkan semua berkas yang diperlukan, dan mempelajari lagi esai dan proposal tesis saya. πŸ“ Di hari wawancara, ada banyak sekali peserta beasiswa yang hadir di sana (sekitar 200-an orang). Acara dimulai dari penjelasan teknis dari Kemendikbud sambil mengisi daftar hadir. πŸ“ƒ

Kemudian saya dan peserta lainnya mulai mencari nomor meja wawancara di daftar nama yang ditempel di kaca ruangan tersebut. Dari total 12 meja wawancara, saya kebagian di meja nomor 1️⃣. Kemudian saya harus cepat-cepatan untuk melakukan verifikasi berkas di meja yang jumlahnya hanya ada 7 buah. Pokoknya rebutan banget deh untuk verifikasi berkas ini! 😫 Dengan gesit, saya berhasil jadi orang kedua yang melakukan verifikasi berkas untuk meja wawancara nomor 1~ πŸ•ΊπŸ»

Setelah semua berkas selesai diverifikasi, saatnya menunggu untuk dipanggil ke meja wawancara yang letaknya di ruangan terpisah. Saya sempat buang air kecil sebentar di toilet, dan pas ketika menuju ruang wawancara, nama saya sudah dipanggil! 😱 Di ruang wawancara ini hanya terdapat dua meja, yaitu meja nomor 1 dan meja nomor 2. Masing-masing meja punya pewawancara satu orang. πŸ‘¨πŸ»β€βš–οΈ

Saya diwawancarai oleh bapak-bapak yang ramah sekali. Awalnya saya sempat merasa gugup saat wawancara berlangsung. Namun karena sang pewawancaranya santai dalam mengajukan pertanyaan, saya berhasil menenangkan diri dan menjawab semua pertanyaan dari beliau. 😌 Yang ditanyakan antara lain soal rencana penelitian, pekerjaan saat ini, cita-cita ke depannya, dan lain-lain. ⭐

Tidak terasa, wawancara berlangsung cukup singkat, kurang lebih 5-10 menit saja! 🀣 Selesai wawancara, saya menelepon Mama dan Bapak, menceritakan proses wawancara hari ini. Kemudian sempat ngobrol-ngobrol sebentar dengan teman-teman di sana. Fyuh, seleksi tahap dua pun selesai dengan lancar~ πŸ˜… Sekarang saatnya pasrah dan berdoa semoga mendapatkan hasil yang terbaik~ πŸ™πŸ»


Hasil Seleksi Beasiswa Unggulan

Oktober - Pergi ke Jakarta bareng teman-teman unggulan
Pergi ke Jakarta bareng teman-teman unggulan

Tanggal 26 September 2018, akhirnya pengumuman final Beasiswa Unggulan tiba juga. Matur suksme Hyang Widhi, saya dinyatakan “LULUS” sebagai penerima program Beasiswa Unggulan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2018! 🎊 Benar-benar tidak menyangka kalau saya berhasil mendapat beasiswa ini. 😭 Sebuah kado ulang tahun yang sangat besar dari Tuhan~ 🎁

Setelah itu, saya dan teman-teman yang masuk kelas khusus Beasiswa Unggulan (BU), berangkat ke Jakarta pada tanggal 1 Oktober 2018. Di sana kami akan menghadiri acara pendandatanganan kontrak kerja sama dengan penyelenggara BU. ✍🏻 Bertempat di Hotel Kartika Chandra, kami sekelas berangkat ke sana dari ITB menggunakan bus kampus. 🚌 Adapun ketentuan yang harus dipenuhi dalam acara ini antara lain:

  1. Peserta yang tidak hadir atau hadir di luar waktu yang telah disebutkan kami anggap mengundurkan diri.
  2. Rekening peserta adalah rekening PRIBADI (bukan a.n orang lain atau orang tua),Β masih aktif dan tidak pernah menerima dana bersumber dari APBN/APBD seperti; rekening gaji PNS, rekening penerima beasiswa pendidikan sebelumnya dan rekening penerima hadiah dari pemerintah.
  3. Apabila terdapat perbedaan rekening Bank dengan yang saat ini terunggah di akun Saudara, segera perbarui dan unggah ulang scan rekening Bank tersebut.
  4. Seluruh biaya transportasi dan akomodasi peserta ditanggung oleh peserta.
  5. Membawa kelengkapan dokumen berupa:
    1. 4 lembar materai Rp. 6000,-
    2. Buku rekening asli dan fotokopi rekening 1 lembar.
    3. Surat Pernyataan tidak sedang menerima beasiswa lain (asli).

Acara dimulai dengan sambutan dari penyelenggara BU, sekaligus pemberian penjelasan teknis. Ada banyak sekali penerima beasiswa yang hadir di sana, mungkin sekitar lebih dari 500 orang. 😡 Satu per satu mulai masuk ke ruang khusus untuk tanda tangan kontrak. Setelah membaca kontrak dengan saksama, saya pun membubuhkan tanda tangan di atas materai. ✍🏻 Lalu semua berkas diperiksa kembali, dan dengan ini, saya resmi dinyatakan sebagai penerima Beasiswa Unggulan~ 🎊

Beberapa hari kemudian, akhirnya uang beasiswa tahap pertama cair. πŸ€‘ Proses pencairan beasiswa ini dibagi dalam 4 tahap, dan katanya bakal cair setiap awal semester. Keperluan yang dicakup dalam Beasiswa Unggulan ini antara lain biaya pendidikan (SPP), biaya hidup, dan biaya buku. Yang jelas, uang dari beasiswa ini sangat meringankan beban saya dalam menempuh pendidikan pascasarjana di ITB ini. πŸ˜‡


Seperti itulah pengalaman saya ketika mengikuti seleksi Beasiswa Unggulan. Syukurlah perjuangan saya dan teman-teman tidak sia-sia. Semoga saja tulisan ini dapat membantumu dalam memberikan informasi seputar Beasiswa Unggulan. Terima kasih sudah membaca~ 😘

Salam,
Agung Rangga

Iklan

Penulis: Agung Rangga

Salam kenal! Saya adalah seorang Indonesian lifestyle blogger yang hobi menulis, baca komik, dan jalan-jalan.

4 komentar

  1. lama ga bw ke sini ternyata udah mau pasca sarjana aja ya. Btw Pascal juga tertarik menggambar katanya dia pingin masuk ITB πŸ˜€
    aku pernah kasih tau blog ini buat dibaca2

Tinggalkan Balasan ke Agung Rangga Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s