Iklan
UPDATE

Kuliah Semester 1 di DKV

tugas nirmana transformasi bentuk, mengubah bentuk serangga menjadi bentuk kotak & lingkaran tugas nirmana transformasi bentuk, mengubah bentuk serangga menjadi bentuk kotak & lingkaran

Kuliah – Semester 1 merupakan masa-masa yang paling menyenangkan, setidaknya itu bagiku dan sebagian mahasiswa yang senang telah melepas masa SMA dengan kuliah sesuai minatnya. Selain berkenalan dengan teman dan lingkungan baru, kami juga harus beradaptasi dengan suasana dunia perkuliahan yang sudah kami impikan sejak dulu (halah~).

Eits, sebelum lanjut membaca, perlu aku beritahukan bahwa sekarang (saat tulisan ini diterbitkan) aku sedang berada di semester 7 (TUJUH)! Dan tulisan ini aku buat untuk memberikan gambaran pada kamu tentang seperti apa mata kuliah yang diajarkan di jurusan “Desain Komunikasi Visual” (DKV). Mungkin tidak semua universitas mengajarkan matakuliah yang sama dengan kampusku (Telkom University), namun kurang lebih inti pelajarannya berkisar tentang desain dan seni.

Oh iya, karena mahasiswa baru waktu itu sudah disiapkan “paket matakuliah” untuk semester-semester awal, maka kami tidak bisa mengambil sembarang matakuliah (kalau gak salah berlaku hingga semester 6). Sekarang, mari kita bahas satu-persatu apa saja matakuliah (matkul) yang aku pelajari di semester 1.

Baca juga: Kuliah Semester 2 di DKV


Pendidikan Agama

Merupakan matkul dengan 2 SKS (Satuan Kredit Semester). Seperti biasa, karena aku seorang Hindu (yang jadi minoritas di kampus ini), maka kuliah agamanya digabung dengan beberapa jurusan lain. Total sekelas kalau gak salah ada 25-an mahasiswa. Dan waktu itu, kami senang banget bisa kumpul bareng dengan yang sekampung, semuanya berasal dari Hindu-Bali. Tapi, pas mereka ngomong pakai bahasa Bali, aku kagok untuk ngobrol bareng mereka, karena… ya, aku ga bisa berbicara bahasa Bali~ #NangisDiPojokan

Materi yang diajarkan sebenarnya cuma mengulang apa yang sudah dipelajari di SMA, berkisar tentang Tri Kaya Parisudha, Tri Rna, Tri Hita Karana, Sad Ripu, dan lain-lain. Dosennya baik, namanya Pak Nengah Kondra (Pak Nengah). Tidak ada masalah dengan matkul ini, semuanya berjalan lancar. Tugas-tugas, paling cuma bikin esai dan mempresentasikannya di depan kelas.


Bahasa Indonesia

Ini adalah matkul yang kata teman-temanku “membosankan”. Yaa, mungkin karena sudah 12 tahun belajar Bahasa Indonesia, ditambah ketemu lagi pas kuliah kali ya~ Tapi aku sih malah menikmatinya, karena memang dari dulu suka banget belajar Bahasa Indonesia. Matkul dengan 2 SKS ini dilaksanakan di kelas teori (yang berisi 50 orang), yang sayangnya aku lupa siapa nama dosennya (maaf ya pak)…

Isi materinya seputar penggunaan EYD, tata bahasa yang baik dan benar, hingga cara penulisan karya ilmiah. Tugas yang diberikan paling hanya bikin esai dan presentasi juga. Sayangnya, banyak sekali mahasiswa yang mengabaikan matkul ini (karena faktor membosankan tadi). Padahal, sebenarnya inilah matkul yang akan paling berguna saat kita akan menyusun laporan magang hingga laporan tugas akhir/skripsi! Percayalah, kamu akan menyesal bila tidak sungguh-sungguh belajar matkul Bahasa Indonesia.


Pengantar dan Proses Komunikasi

Matkul ini merupakan salah satu matkul kunci dari DKV, yang mengajarkan tentang unsur “Komunikasi”. Matkul dengan 2 SKS ini diajari oleh Pak Twin Agus P. Jati (Pak Twin), di kelas teori. Err, sebenarnya tidak banyak yang aku ingat dari matkul ini. Yang jelas, sesuai namanya, matkul ini berisi materi tentang bagaimana cara memahami proses komunikasi. Hal ini jadi penting karena tugas seorang desainer adalah menyampaikan ide/gagasan yang ia miliki, kepada audiens/khalayak sasaran. Nah, proses penyampaian itulah yang dipelajari di matkul ini. Tugas-tugasnya cuma buat makalah dan presentasi.


Gambar Bentuk

Yay, ini dia salah satu matkul favoritku! Matkul ini dilaksanakan di kelas studio (berisi 25 orang), dengan 4 SKS yang diajar oleh Pak I Dewa Alit Dwija Putra (Pak Dwija). Di sinilah mahasiswa baru berkenalan dengan dasar-dasar menggambar. Buat kamu yang merasa minder karena tidak bisa gambar tapi mau masuk DKV, di matkul ini kamu bisa belajar dari awal. Tenang aja, semua mahasiswa sama-sama belajar dari 0 kok, jadi tidak usah takut!

Tugas-tugas yang diberikan pun sangat menyenangkan. Ada tugas dimana kami harus menggambar pohon-pohon di halaman kampus, jadi semuanya keluar dari kelas, dan asik menggambar sambil menikmati udara segar. Selain itu juga ada tugas menggambar anatomi tubuh manusia, dimana kami saling menggambar bentuk tubuh/wajah teman kami sendiri. Pokoknya matkul ini seru banget lah!


Rupa Dasar

Sama seperti matkul Gambar Bentuk, matkul ini memiliki bobot 4 SKS, belajar di kelas studio dan diajari oleh Pak Dwija juga! Kalau matkul Gambar Bentuk kita bisa bebas berekspresi dalam menggambar, di matkul Rupa Dasar kita akan dilatih untuk peka dengan unsur dasar gambar 2 dimensi: titik, garis dan bidang. Tujannya, agar desain yang akan kita buat nantinya, sudah sesuai dengan “prinsip-prinsip dasar desain” (nanti akan aku jelaskan di tulisan terpisah).

Di matkul ini, kita akan diajak berkenalan dengan yang namanya: “Nirmana” (bukan, ini bukan si peri di dunia dongeng itu ya!). Salah satu tugas nirmana adalah gambar yang aku pajang di awal tulisan ini. Membuat nirmana itu seru, karena butuh konsentrasi dan ketelitian yang tinggi, biar hasilnya sesuai dengan yang kita inginkan.


Pengantar Seni dan Desain

Salah satu matkul teori, dengan 2 SKS dan diajar oleh Pak Budiman. Err, sebenarnya aku kurang suka dengan matkul ini, karena, sangat cukup membosankan. Matkul ini mengajarkan sejarah seni dan desain di dunia dan di Indonesia. Tidak banyak yang membuatku tertarik di matkul ini. Tugas-tugasnya pun cuma bikin makalah.


Konstruksi 3D

Inilah matkul terakhir yang diajarkan di semester 1. Matkul dengan 4 SKS, belajar di kelas studio dan diajar oleh Pak M. Tohir (Pak Toto). Pas masuk matkul ini pertama kali, kenapa suasananya tegang banget ya… Tapi, ga apa, matkul ini sebenarnya mengasikkan kok! Karena matkul ini mengajari kita dasar-dasar dalam membuat objek 3 dimensi. Dalam matkul ini, kita dituntut untuk sangat teliti dan konseptual. Jadi gak boleh asal bikin karya, harus ada konsep dibalik karya itu sendiri (berlaku untuk semua tugas di matkul lainnya juga sih…).

Tugas-tugasnya cukup bikin repot, tapi ya itu tadi, menyenangkan! Waktu itu pernah disuruh membuat bentuk abstrak dari kertas karton besar, tapi ga boleh menggunakan lem! Atau membuat bentuk abstrak dari stik eskrim, botol kecap dengan sendok, sampai ranting pohon dengan benang! Hiks, sayangnya, aku lupa di mana menyimpan foto karyaku…


Baca juga: Masuk DKV Harus Pintar Gambar?

Nah, itu dia matakuliah yang aku pelajari di semester 1 kemarin. Wow, totalnya semua ada 7 matkul, dengan 20 SKS! Semester yang sangat padat memang, tapi sepadan dengan pengalaman baru di dunia perkuliahan. Semoga saja cukup memberi gambaran untuk kamu yang mau masuk jurusan DKV, khususnya di DKV Telkom University (malah promosi~). Terima kasih sudah membaca, sampai jumpa di tulisan berikutnya!

Salam – Agung Rangga

Iklan

25 Comments on Kuliah Semester 1 di DKV

  1. Tak apa, tak apa, saya juga termasuk minoritas yang tak bisa berbahasa Bali (bahkan nama saya tak ada unsur Balinya :haha), tapi tak apa, yang penting mata kuliahnya lulus :haha.
    Doh, tapi meski dibilang kalau semua anak akan belajar menggambar dari nol, kok ya saya selalu menganggap menggambar itu pekerjaan tersusah yang ada di muka bumi… yah :haha. Tapi suka lihat nirmana itu, itu semacam baris dan kolom menggambarkan metamorfosa yang mirip, dari bentuk asal persegi dan lingkaran ya? :hoho.
    By the way saya baru ngeh ini sudah dot com :hehe. Keren!

  2. Kayaknya kita diajar oleh Pak Budiman yang sama walau beda kampus hehe. Soalnya denger-debger beliau ngajar di telkom juga, jadi kemungkinan Pak Budiman yang sama hehehe

  3. andrie kristianto // 21 Desember 2015 pukul 11:37 // Balas

    kak, kalo kita belum ada bakat gambar tapi mau masuk DKV gimna nih kak ?

  4. dewinovitasari // 9 Juni 2016 pukul 19:41 // Balas

    kak nanya boleh?
    anak DKV emang harus punya laptop ‘dewa’ biar gambarnya bagus ? software & perangkat keras tambahan kayak drawing pad ??
    yang penting skill dulu kan kak ? ^.^

    • Nggak! Laptop, software dan perangkat tambahan lainnya itu cuma alat saja. ☺
      Yang terpenting adalah kemampuan menggambar kita, dan seberapa rajin kita berlatih untuk menggambar. 😉

  5. Bima rizky xanditama // 30 Juni 2016 pukul 23:35 // Balas

    Terimakasih kak atas info nya saya tahun ini kepingin banget masuk dkv di tel-u

  6. Kak aku mau nanya, kalo masuk kuliah jurusan DKV itu harus SBMPTN ya? Kalo SNMPTN nggk bs ya? Trus tes nya itu kyk gmna? Matapel SosHum ya? 😂

  7. duh rada tertarik sama dkv but setelah liat matkul Rupa Dasar langsung serem liatnya karna benci bgt kalo harus gambar garis2 gitu, pake penggaris juga percuma ga akan lurus bc mataku dua2nya silinder dan lumayan tinggi huhuhu

  8. Wahh sulit dong buat saya, saya aja kalo ngeggambar ancur banget

  9. Bakat dan skill gambar 0 atau gak punya sama sekali, cuma punya niat. Apa itu cukup untuk ambil jurusan DKV? Katanya sebelum masuk ada test gambar duluh ya, benar gak sih?

    • Hmm, kalau beneran punya niat sih, pasti selalu mengasah kemampuan menggambarnya dong~ 😉
      Ada beberapa universitas yang ujian masuk DKV-nya menggambar, jadi mulailah latihan dari sekarang. 😀

  10. Anggitarahary // 21 Februari 2017 pukul 19:52 // Balas

    Kak mau nanya dong…
    Kan saya itu cuma bisa menggambar tapi lebihnya ke anime manga sih, bisanya cuma gambar secara manual, tapi sama sekali gak bisa pake aplikasi software, nah menurut kaka aku lebih cocoknya masuk ke jurusan DKV atau desain grafis ka? Masih bingung soalnya sama perbedaannya, sama minta saran dong ka universitas negri yang ada dkv nya di daerah jakarta, tanggerang /jawa barat lainnya kalo swasta juga favorit juga gpp..
    Tolong di jawab ya ka soalnya gak ada tempat untuk bertanya di sekitar lingkungan T_T makasih 🙂

    • Mau masuk DKV atau Desain Grafis sih tidak masalah, karena keduanya butuh kemampuan menggambar juga. 🙂
      Hmm, kalau universitas di sana kayaknya sih Binus mungkin ya? 😅 Untuk lebih lengkapnya, coba cari di google. 🙂

4 Trackbacks / Pingbacks

  1. Wacom Bamboo dan Paint Tool Sai – Agung Rangga
  2. 7 Peralatan Kuliah Untuk Mahasiswa DKV – Agung Rangga
  3. Masuk DKV Harus Pintar Gambar? – Agung Rangga
  4. 5 Syarat Masuk DKV – Agung Rangga

Apa komentarmu?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: